Manajemen Pemasaran

In: Business and Management

Submitted By Dewi
Words 5246
Pages 21
Makalah Manajemen Pemasaran
20:11 ardy 5 Komentar
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang
Perusahaan dalam menjalankan aktivitasnya baik perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa maupun barang mempunyai tujuan yang sama yaitu memperoleh keuntungan. Selain itu perusahaan juga ingin memberikan kepuasan kepada konsumen atas produk yang yang dihasilkannya, karena kepuasan konsumen menjadi tolak ukur dari keberhasilan perusahaan dalam menghasilkan produk yang berkualitas, dan yang diinginkan oleh konsumen.

Dalam mencapai strategi pemasaran yang tepat dan terbaik untuk diterapkan, salah satunya perusahaan dapat melihat dari faktor bauran pemasaran. Hal tersebut penting karena bauran pemasaran merupakan salah satu pokok pertimbangan konsumen dalam melakukan keputusan pembelian suatu produk. Jika perusahaan tidak peka terhadap apa yang dibutuhkan oleh konsumen, maka dapat dipastikan bahwa perusahaan akan kehilangan banyak kesempatan untuk menjaring konsumen dan produk yang ditawarkan akan sia-sia.
Pemasaran merupakan salah satu ilmu ekonomi yang telah lama berkembang, dan sampai pada saat sekarang ini pemasaran sangat mempengaruhi keberhasilan suatu perusahaan untuk bisa bertahan di dalam pangsa pasar. oleh karena itu diperlukan strategi pemasaran yang dapat memberikan pengaruh untuk menentukan berhasil atau tidaknya dalam memasarkan produknya. Apabila strategi pemasaran yang dilaksanakan perusahaan tersebut mampu memasarkan produknya dengan baik, hal ini akan berpengaruh terhadap tujuan perusahaan.
1.2. Tujuan Pembahasan Makalah.
1. Untuk mengetahui apa yang di maksud dengan teori pemasaran dan semua kegiatan yang berhubungan dengan pemasaran.
2. Untuk memberikan pengetahuan dasar bagaimana cara melakukan kegiatan pemasaran dan apa saja yang harus dilakukan dalam kegiatan pemasaran.
3. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan bauran pemasaran atau marketing…...

Similar Documents

Manajemen Karir

...negatif). Karena itu karir ada yang baik, ada pula karir yang buruk. Ada perjalanan karir yang lambat, ada pula yang cepat. Tetapi, tentu saja semua orang mendambakan memiliki karir yang baik dan bila mungkin bergulir dengan cepat. Karir dapat diletakkan dalam konteks organisasi secara formal, tetapi karir dapat pula diletakkan dalam konteks yang lebih longgar dan tidak formal. Dalam kaitan arti yang terakhir ini, kita biasa mengatakan, misalnya, “karir si A sebagai pelukis cukup baik” dan si B mengakhiri karirnya di bidang politik secara baik”, dan sebagainya. Manajemen karir adalah proses pengelolaan karir pegawai yang meliputi tahapan kegiatan perencanaan karir, pengembangan dan konseling karir, serta pengambilan keputusan karir. Manajemen karir melibatkan semua pihak termasuk pegawai yang bersangkutan dengan unit tempat si pegawai bekerja, dan organisasi secara keseluruhan. Oleh karena itu manajemen karir mencakup area kegiatan yang sangat luas. Dalam penulisan ini tahapan yang akan dibahas adalah tentang perencanaan dan pengembangan karir. Perencanaan karir adalah perencanaan yang dilakukan baik oleh individu pegawai maupun oleh organisasi berkenaan dengan karir pegawai, terutama mengenai persiapan yang harus dipenuhi seorang pegawai untuk mencapai tujuan karir tertentu. Yang perlu digarisbawahi, perencanaan karir pegawai harus dilakukan oleh kedua belah pihak yaitu pegawai yang bersangkutan dan organisasi. Jika tidak, maka perencanaan karir pegawai......

Words: 5347 - Pages: 22

Manajemen Pemasaran

...TUGAS MANAJEMEN PEMASARAN CASE: PT. MULTISTRADA ARAH SARANA 1. Apakah Ekspansi menjadi pilihan tepat bagi PT. Multistrada Arah Sarana ? Berikan analisa 4C untuk membantu keputusan anda. Menurut kami, tindakan PT. Multistrada untuk melakukan ekspansi tidak tepat. Dengan melihat potensi pasar yang besar dan tantangan dari para competitor, seharusnya perusahaan mampu memanfaatkan potensi dan mengatasi tantangan dan hambatan yang ada, dalam rangka memperkuat pondasi perusahaan agar dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama. Pada kenyataannya, PT. Multistrada tidak memanfaatkan peluang tersebut, sehingga kami menyimpulkan bahwa PT. Multistrada belum siap untuk melakukan ekspansi. Pengalaman menunjukkan perusahaan yang tidak mempersiapkan dengan serius dan matang, berakibat kepada overexpansion dan akhirnya tutup. Yang paling utama, yang perlu dilakukan perusahaan sebelum ekspansi adalah membangun brand terlebih dahulu terutama di pasar lokal, walaupun harus mengeluarkan biaya yang besar, namun sepadan dengan hasil jangka panjang yang diperoleh, mengingat ketatnya persaingan kualitas dan harga. Konsekuensi dari ekspansi adalah kapasitas produksi harus memiliki utilitas maksimal, yang berarti tiap tahun tidak boleh terjadi penurunan penjualan. Biaya ekspansi yang besar menuntut tingkat pengembalian yang besar pula. Sebelum mengatasi tantangan yang lebih besar setelah ekspansi, perusahaan harus bisa mengatasi tantangan dan hambatan yang ada saat ini (tidak......

Words: 1139 - Pages: 5

Manajemen

...penyeleksian karena tak ada satupun bentuk atau standar yang baku dari pelamar. Namun ada teknik yang lebih objektif, yaitu meningkatkan keabsahan proses penyeleksian. Bentuknya antara alin jika proses penyeleksian dikelola dengan baik dan dengan dukungan administrasi dari komputerisasi yang canggih, maka karyawan baru akan sanggup mencapai tujuan karir personil. Sementara perusahaan akan memperoleh manfaat dari karyawan yang produktif dan memuaskan. Jadi salah satu indikasi keabsahan adalah terwujudnya derajat rasa puas yang sama antara pelamar dan perusahaan. Hubungan antara Penyeleksian karyawan dan Fungsi-Fungsi MSDM D. Petujuk Manajemen Keputusan tentang proses rekrutmen dan penyeleksian sumber daya manusia/ karyawan baru merupakan hal krusial dari perusahaan. Berikut ini beberapa petunjuk manajemen bagaimana keputusan yang efektif diharapkan dapat dihasilkan perusahaan. 1. Manajer selain mempertimbangkan faktor-faktor eksternal dan internal dalam merekrut dan menyeleksi karyawan baru, juga perlu lebih khusus mempertimbangkan dimensi gender. 2. Manajer dapat meningkatkan kepuasan dan komitmen para kaaryawan dan memperkecil biaya perputaran karyawan dengan cara memberikan promosi dari kalangan karyawan perusahaan itu sendiri sejauh tindakan tersebut layak. 3. Peninjauan pekerjaan realistic dapat menyediakan para karyawan dengan harapan-harapan akurat, dan sebagai hasilnya perusahaan akan memperoleh manfaat dari meningkatnya kepuasan dan......

Words: 2131 - Pages: 9

Studi Kasus Sistem Informasi Manajemen

...TUGAS KELOMPOK (2 ORANG) STUDI KASUS 2 SISTEM INFORMASI MANAJEMEN FOR COMPANIES BOTH BIG AND SMALL: RUNNING A BUSINESS ON SMARTPHONES Dosen: Dr. Ir. Arif Imam Suroso, MSc Magister Manajemen & Bisnis Institut Pertanian Bogor (MB IPB) BAB 1 PENDAHULUAN   1.1 Latar Belakang Dengan semakin berkembangnya teknologi informasi saat ini, berbagai kegiatan dalam kehidupan sehari-hari akan berbasis komputer. Maka dalam suatu instansi, komputer merupakan sarana dalam menciptakan dan mengembangkan suatu sistem informasi handal. Oleh karena itu setiap orang harus mampu mengikuti arus informasi yang berkembang di dunia teknologi ini. Teknologi Informasi adalah suatu teknologi yang digunakan untuk mengolah data, termasuk memproses, mendapatkan, menyusun, menyimpan, memanipulasi data dalam menghasilkan informasi yang berkualitas, yaitu informasi yang relevan, akurat dan tepat waktu. Informasi yang berkualitas ini akan memudahkan user dalam mengambil keputusan secara tepat, cepat, dan bernilai strategis. Informasi dapat diibaratkan sebagai darah yang mengalir di dalam tubuh manusia. Tanpa darah, manusia tidak akan dapat melanjutkan kehidupannya. Hal ini berlaku juga di dalam sebuah perusahaan, bagaimana peran informasi yang sangat besar dalam mendukung kelangsungan perusahaan. Akibat ketiadaan atau kekurangan informasi dalam waktu tertentu, perusahaan akan mengalami ketidakmampuan dalam mengelola dan mengontrol sumber daya secara terpadu, yang pada akhirnya akan mengalami......

Words: 3887 - Pages: 16

Manajemen Umkm

...produksi.  Pasar UMKM Nusantara menjadi sempit bila dibanjiri impor. Pada gilirannya akan mengurangi gairah berproduksi, apalagi jika beban energi makin mahal dan tingkat suku bunga tinggi. Jangan disalahkan jika kelak UMKM mengurangi produk dan kualitas atau bahkan gulung tikar. Sebaga ilustrasi, BPS mengemukakan tahun 2010, hampir sebagian besar (sekitar 78 persen), UMKM Industri manufaktur mengalami kesulitan usaha untuk memperoleh bahan baku, pemasaran dan permodalan. Aliran Perlu juga dicatat kemungkinan aliran tenaga kerja terampil dan investasi sesama ASEAN yang semakin bebas. Dalam acara 12-12-12 tadi, terungkap animo yang tinggi masyarakat ASEAN mengikuti kursus Bahasa Indonesia yang diselenggarakan KBRI. Ini sebagai persiapan memasuki Nusantara.  Bagaimanakah UMKM Indonesia mengantisipasi fenomena global? Pada hakikatnya untuk bisa unggul dalam persaingan internasional, tidak cukup bersandar kepada kelimpahan sumber daya alam. Dewasa ini dituntut mengikuti teori keunggulan kompetitif yang bisa melalui soliditas manajemen, penerapan metoda cost leadership, pemantapan jaringan bisnis, dan menghasilkan produk unik.  Sejatinya koperasi merupakan organisasi bisnis modern yang menghimpun kekuatan dari kelompok masyarakat usaha mikro dan kecil. Dengan demikian koperasi membangun sinergi untuk menghadapi serangan dari eksternal. Data menunjukkan ada 33,8 juta orang yang bergabung dalam 194.295 unit koperasi di Indonesia dan sekitar 55,2 juta unit UMKM yang......

Words: 876 - Pages: 4

Laporan Akhir Manajemen Operasional

...  Laporan  Akhir  Manajemen  Operasional   Lombok  Tour   05  PKJ  –  Binus  University   ABSTRACT   Manajemen  operasi  adalah  area  bisnis  yang  berfokus  pada  proses  produksi   barang  dan  jasa,  serta  memastikan  operasi  bisnis  berlangsung  secara  efektif  dan   efesien.  Seorang  manajer  operasi  bertanggung  jawab  mengelola  proses   pengubahan  input  (dalam  bentuk  material,  tenaga  kerja,  dan  energi)  menjadi   output  (dalam  bentuk  barang  dan  jasa).           Daftar  Isi   Profil  Perusahaan  ...................................................................................................   3   Pengertian  manajemen  operasional  ..........................................................................................................  3   Aplikasi  teori  manajemen  operasional  .....................................................................................................  4   Product  Design  .......................................................................................................   5   PRODUCT  LIFE  CYCLE  ......................................................................................................................................  5  ......

Words: 3119 - Pages: 13

Manajemen

...nKELOMPOK 10 KOMUNIKASI MANAJERIAL DAN TEKNOLOGI INFORMASI Disusun Oleh : 1. Arbima Anugrah 2. Aryanti Kurniasri 3. Utari Taebenu Mata Kuliah : Manajemen Dosen : Paul Eduard Sudjiman UNIVERSITAS ADVENT INDONESIA I Kata Pengantar Segala puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa yang telah dan masih memberikan berkat, kesehatan, dan kesempatan kepada kita semua, khususnya bagi kami sebagai penulis sehingga dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya, yang disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen. Pada kesempatan ini, kami mengucapkan terimakasih kepada pengarang buku atau artikel-artikel yang berhubungan dengan Komunikasi Manajerial dan Teknologi Informasi, yang telah membantu kami dengan tulisan-tulisan buku ataupun blognya. Serta kepada dosen mata kuliah Manajemen yang telah memberikan kesempatan untuk membuat makalah ini. Kami menyadari bahwa makalah ini masih sangat banyak kekurangan, baik dari segi inti masalah atau desain yang disusun. Oleh karena itu, kami dengan kerendahan hati memohon maaf apabila terdapat kesalahan dalam makalah ini. Harapan kami, makalah ini dapat memberikan informasi kepada kita semua mengenai Komunikasi Manajemen dan Teknologi Informasi agar dapat menjadi pedoman dalam kehidupan kita mendatang. Semoga bermanfaat. Tuhan memberkati. Bandung, April 2013 Penulis II Daftar Isi Kata Pengantar ...........................................................................

Words: 2405 - Pages: 10

Manajemen Strategik

...majalah. Dengan memiliki percetakan sendiri majalah Hidayatullah tidak perlu bergantung kepada pihak lain dan dapat menghemat biaya cetak. Oleh karena itu kami berikan bobot 0.11 dengan rating 4 karena para pesaing tidak ada yang memiliki percetakan sendiri. 4. Konsumen yang loyal Dalam semua industri faktor konsumen yang loyal sangat penting oleh karena itu kami beri bobot cukup besar yaitu 0,16. Majalah Hidayatullah unggul dalam hal ini dibanding pesaing dikarenakan konsumen pada suara hidyatullah kebanyakan tergabung dalam ormas hidyatullah sendiri, sehingga kami beri rating 4. 5. Pengalaman Manajemen Hidayatullah telah ada sejak tahun 1988 dan masih terus berkembang sampai saat ini. Dalam masa 1988 sampai sekarang banyak majalah islam lain yang berdiri namun kemudian tutup karena tidak bisa bersaing. Oleh karena itu kami menganggap penting faktor pengalaman manajemen sehingga kami beri bobot 0,13. Hidayatullah merupakan majalah yang tertua dibandingkan Sabili dan Alkisah. * Kelemahan Majalah Suara Hidayatullah 1. Harga Persaingan harga dalam industri majalah islam bukanlah hal yang sangat penting karena masing-masing majalah islam mempunyai pelanggan yang loyal dan perbedaan harga juga tidak terlalu signifikan antara majalah yang satu dengan yang lain. Karena itu kami berikan bobot 0.08. Jika dibandingkan dengan pesaing, harga majalah Hidayatullah ada di atas Sabili dan di bawah Alkisah, karena itu kami beri rating 3. 2. Hadiah Pemberian......

Words: 2531 - Pages: 11

Manajemen Database

...Rekaman (record) Rekaman (record) Elemen Data (field) Rekaman (record) Elemen Data (field) Gambar 1.1 Hirarki data … Elemen Data (field) Haidar Dzacko. 2007. Basis Data (Database). Copyright© 2007 Mangosoft All rights reserved. +Created 11/09/2007 Version 1.2.5 #Release 24/10/2007 2 Sistem Basis Data [Waliyanto2000] Gabungan antara basis data dan perangkat lunak SMBD (Sistem Manajemen Basis Data) termasuk di dalamnya program aplikasi yang dibuat dan bekerja dalam satu sistem disebut dengan Sistem Basis Data. User/Programmer Program Aplikasi SMBD Perangkat Lunak Pemroses Program/Query Perangkat Lunak Pengakses Data Definisi Data (Meta Data) Basis Data Sistem Basis Data Gambar 1.2 Konsep Sistem Basis Data (kompilasi Ramez Elmasri. dkk 1994) C. J. Date menyatakan bahwa sistem basis data dapat dianggap sebagai tempat untuk sekumpulan berkas data yang terkomputerisasi dengan tujuan untuk memelihara informasi dan membuat informasi tersebut tersedia saat dibutuhkan. Data Base Management System (DBMS)/Sistem Manajemen Basis Data (SMB) DBMS dapat diartikan sebagai program komputer yang digunakan untuk memasukkan, mengubah, menghapus, memodifikasi dan memperoleh data/informasi dengan praktis dan efisien. Kelebihan dari DBMS antara lain adalah: • Kepraktisan. DBMS menyediakan media penyimpan permanen yang berukuran kecil namun banyak menyimpan data jika dibandingkan dengan menggunakan kertas. • Kecepatan. Komputer......

Words: 9441 - Pages: 38

Manajemen

...Merancang Jaringan Supply Chain Dosen : Moch Mizanul Achlaq Pendahuluan Perancangan jaringan supply chain juga merupakan satu kegiatan penting yang harus dilakukan pada supply chain management. Implementasi strategi supply chain hanya bisa berlangsung secara efektif apabila supply chain memiliki jaringan dengan konfigurasi yang sesuai. Artinya, struktur atau konfigurasi jaringan bisa menentukan apakah suatu supply chain akan bisa menjadi responsif atau efisien. Sebagai contoh kalau Supply chain ingin responsif maka konfigurasi jaringannya harus ditunjang oleh fasilitas produksi dan gudang yang lebih banyak dan tersebar di berbagai lokasi pemasaran. Sebaliknya, suatu supply chain akan efisien apabila jaringan yang ada relatif tersentralisasi dengan fasilitas yang lebih sedikit. Pendahuluan Pada dasarnya jaringan supply chain merupakan hasil dari beberapa keputusan strategis berikut. Pertama adalah keputusan tentang lokasi fasilitas produksi dan gudang dan keputusan tentang pembelian. Kedua adalah keputusan outsourcing, yakni akan mengerjakan sendiri suatu kegiatan tertentu atau mensubkontrakkan ke pihak lain. Ketiga adalah keputusan tentang aliran produk atau barang pada fasilitas-fasilitas fisik tersebut. Masing-masing keputusan tersebut tentunya didasari oleh banyak pertimbangan seperti kondisi ekonomi, sosial, keamanan, politik, budaya, dan lingkungan. Pendahuluan Jadi, pertimbangan fleksibilitas dan kemampuan untuk beradaptasi......

Words: 1768 - Pages: 8

Bauran Pemasaran Ace Hardware Indonesia

...Bauran Pemasaran ACE Hardware Indonesia Kirana A.H Marsha P056133962.54E Ace Hardware hadir di Indonesia pada tahun 1995, awalnya terdaftar dengan nama PT. Ace Indoritel Perkakas. Kemudian pada tahun 2001 berganti nama menjadi PT. Ace Hardware Indonesia Tbk. Sampai saat ini ACE hadir dengan 99 toko di beraneka pusat keramaian pada kota-kota besar di Indonesia dengan tag-nya Pionir dan Pusat Perlengkapan Rumah & Gaya Hidup Terlengkap. PT Ace Hardware Indonesia (ACES) merupakan jaringan waralaba internasional yang berpusat di AS. Sebagai bisnis yang menjalankan sistem waralaba, sudah pasti ACE Hardware memiliki standar pelayanan global. Pengelolaan bisnisnya, benar-benar dilakukan secara profesional dengan menerapkan standar sistem operasi secara ketat, dan sangat memperhatikan kebutuhan serta kepuasan pelanggan gerai. Segmen pasar ACES adalah kelompok ekonomi menengah ke atas dengan mendirikan gerai-gerai di daerah pemukiman yang potensial di kota-kota besar di Indonesia. Bisnis ini fokus pada perkakas rumah tangga dengan produk seperti: Lawn & Garden, Hardware, Houseware, Plumbing, Electrical & Lighting, Paint & Sundries, Tools, Auto accessories dan lainnya. Secara khusus produk yang terbagi dalam tiga jenis yaitu: perkakas rumah tangga, gaya hidup dan mainan dengan mayoritas pada penjualan perkakas rumah tangga. 1. PRODUCT AHI dikenal dengan kualitas produknya, sebagaimana terlihat dari penampilan dan penawaran beragam produk menarik dengan harga......

Words: 727 - Pages: 3

Sistem Informasi Manajemen

...Aplikasi Bisnis Fungsional Sistem Informasi Manajemen dan Akuntansi Dosen: Disusun oleh: Magister Akuntansi 2015 1. Konsep Dasar Sistem Informasi Manajemen (SIM) Konsep ini menuntut suatu kajian dari beberapa konsep atau gabungan konsep yang menjembatani konsep secara keseluruhan. Konsep tersebut meliputi: a) Konsep sistem Sistem berasal dari bahasa Latin systēma atau bahasa Yunani sustēma yang berarti suatu kesatuan yang terdiri dari komponen atau elemen yang dihubungkan bersama untuk memudahkan aliran informasi, materi, atau energi. Sistem juga merupakan kesatuan bagian-bagian yang saling berhubungan yang berada dalam suatu wilayah serta memiliki item-item penggerak. Menurut John Mc Manama (2012), sistem adalah sebuah struktur konseptual yang tersusun dari fungsi-fungsi yang saling berhubungan yang bekerja sebagai suatu kesatuan organik untuk mencapai suatu hasil yang diinginkan secara efektif dan efisien. Karekteristik Sistem Jogianto (2012) dalam bukunya mengemukakan sistem mempunyai karekteristik atau sifat-sifat tertentu, yakni : 1). Komponen Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, yang artinya saling bekerja sama membentuk satu kesatuan. komponen-komponen sistem atau elemen-elemen sistem dapat berupa suatu subsistem atau bagian-bagian dari sistem. setiap subsistem mempunyai sifat-sifat dari sistem untuk menjalankan suatu fungsi tertentu mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan. 2). Batasan sistem. Batasan sistem......

Words: 9697 - Pages: 39

Manajemen Pemasaran

...SERPIHAN SESAL Wahyu Nugraheni Ku ketuk pintu rumahnya, sambutan hangat hari ibunya yang langsung memeluk erat tubuhku. Ia meneteskan air mata, membisikkan kata-kata menyiksa. Jantungku berhenti berdetak, bibirku kaku, mataku terbelalak. Aku tak sanggup berdiri. Ingatanku mencoba memutar kembali semua kenangan itu. Kenangan antara dia dan diriku. Saat itu adalah hari Minggu, di rumah Tuhan kami dipertemukan. Namanya Nana, berparas cantik, rambutnya terurai panjang. Baru pertama kali aku melihatnya di Gereja ini. “Hai, Andy ya?” sapanya. “Iya, kamu siapa?” “Aku Nana, kamu putranya Pak Trimin kan?” Oh iya, aku lupa. Ayahku adalah pendeta di Gereja ini. Pantas saja ia mengenaliku. Berawal dari pertemuan di Gereja, keakraban kami berlanjut hingga menjadi sebuah status. Tepat di ulang tahunnya yang ke-16 tahun, aku menyatakan perasaanku serta kuberikan tiga buah boneka lumba-lumba berbeda ukuran sebagai hadiah ulang tahun dariku. Hari-hari kami lewati dengan bahagia, tanpa amarah, hanya kasih sayang. Nana, lagi dimana? Bisa jemput aku di Kalisat? Uangku habis, aku nggak bawa motor, nggak bisa pulang Pesan itu aku kirim ke nomor Nana. Jujur, aku tak tahu siapa yang harus aku hubungi selain Nana. Ia selalu ada disaat aku membutuhkannya. Benar saja, ia mengatakan bahwa ia akan segera datang. “Nana memang tak diragukan lagi kebaikkannya.” ungkapku saat itu. Detik berganti detik, menit berganti menit, tak ada tanda-tanda Nana datang. Tetes hujan mulai membasahi......

Words: 2654 - Pages: 11

Country Attractiveness (Manajemen Pemasaran Internasional)

...Manajemen Pemasaran Internasional Chapter 4 - Country Attractiveness Outline * Political risk factors * Environmental research * Stages in the Entry Evaluation Procedure * Data Bases for Country Evaluations * Sales Forecasting in Foreign Markets * Forecasting in early PLC markets * Forecasting in Mature Markets * Forecasting Market Shares * Takeaways Risiko politik Adalah bahaya bahwa pergolakan politik dan militer akan mengubah aturan ekonomi bangsa dan peraturan semalam Munculnya terorisme internasional adalah jenis baru dari risiko politik Sebagai pemerintah berubah dan rezim baru datang ke kekuasaan risiko politik bisa bersifat sementara Dimana indeks risiko tinggi , perencanaan skenario menjadi perlu Faktor risiko politik Level 1 : Ketidakstabilan umum Contoh : Perubahan, Serangan dari luar Level 2 : Perampasan / Pengambilan Contoh : Kewarganegaraan, pencabutan kontrak Level 3 : Operasional Contoh : Pembatasan import, aturan konten lokal, pajak, persyaratan ekspor Level 4 : Keuangan Contoh : Pembatasa pemulangan, tariff pertukaran Penelitian lingkungan Setelah risiko politik telah menganalisis faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi pemasaran harus diteliti Di pasar lokal baru , pusat-pusat riset pasar yang paling berharga di determinan lingkungan yang sangat mendasar dari perilaku konsumsi dan membeli Untuk pemasaran tujuan penelitian itu adalah umum untuk membedakan antara empat dimensi lingkungan......

Words: 1132 - Pages: 5

Pendekatan Manajemen

...MANAJEMEN PEMASARAN (PMS230) Kelas G Oleh : 1. Monica Putri Kristanti / 2. Windu Ardhanari Manurung / 140321330 3. Fransiska Natalia Stefanny / 140321337 Semester Ganjil 2015/2016 FE UAJY 1.   Pendekatan Mekanis * Mekanisasi (otomatisasi) : mengganti tenaga kerja manusia dengan mesin * Pertimbangannya : ekonomis, kemanusiaan, efektif dan kemampuan lebih besar dan lebih baik * Keuntungannya : pekerja semakin terampil dan efektifitas semakin besar * Kelemahannya : pekerjaan membosankan para pekerja, mematikan kreatifitas dan kebanggaan mereka akan pekerjaannya Masalah yang timbul karena pendekatan mekanis : a. Pengangguran teknologis Mekanisasi berarti bahwa pekerjaan yang dilaksanakan dengan metode padat karya menjadi metode utama modal. Penggantian metode kerja ini akan mengakibatkan banyak pekerja yang kehilangan pekerjaannya, sebab tenaga satu mesin dapat mengganti pekerjaan dari banyak orang. Misalnya, menghitung bunga kredit rekening Koran secara manual dilakukan oleh 10 orang pekerja, pekerjaan ini akan dapat dilakukan hanya dengan satu computer dengan hasil lebih baik dan lebih cepat, sedangkan computer tadi hanya butuh dioperatori oleh satu orang saja. Jadi,akan menimbulkan 9 orang yang akan menganggur dan penganggur inilah yang disebut penganggur teknologis. Namun, moderenisasi ini tidak perlu ditakuti karena secara makro ekonomis pendapatan nasional semakin besar yang berarti semakin banyak proyek yang akan dibuka dan......

Words: 524 - Pages: 3